NIKMATI & BAGIKAN
  Artikel & Kesaksian
  Tulis Artikel / Kesaksian Anda
  Subscribe Renungan
  Electronic Formulir
  Form Permohonan Doa
  Form Katekisasi Baptisan Air
  Form Bimbingan Pra Nikah
  Form Penyerahan Anak
  Form Pendaftaran SPK Pemenang
  Form Pendaftaran Pelayanan
NEWS & EVENT
ELECTRONIC FORM
Manfaatkan fasilitas formulir online, untuk efisiensi waktu dan tenaga Anda (tanpa harus ke kantor sekretariat gereja).
GO PAPERLESS - REDUCE USING PAPER - THINK BEFORE YOU PRINT - SAVE EARTH
  Form Penyerahan Anak
  Form Permohonan Doa
  Form Pendaftaran Pelayanan
  Form Pendaftaran SPK Pemenang
  Form Bimbingan Pra Nikah
Home  »  Media  »  Artikel & Kesaksian  »  Pola Asuh Orang Tua Berperan Dalam Pembentukan Pribadi Anak
Pola Asuh Orang Tua Berperan Dalam Pembentukan Pribadi Anak
Pola Asuh Orang Tua Berperan Dalam Pembentukan Pribadi Anak
anonymous
Siapapun orangtuanya, pasti menginginkan buah hatinya berlaku baik, sopan dan tidak nakal. Karena, sifat-sifat baik itu juga akan membuat sang orangtua menjadi bangga. Sementara jika nakal, orangtuanya pun akan merasa malu. Masih berlakukah statement tersebut?.

Fenomena yang sekarang terjadi orang tua justru seolah-olah tidak peduli dengan kenakalan anak mereka. Ketika anak mereka bersikap temper trantum (di rumah ataupun tempat umum) dengan:

1). Menjerit-jerit
2). Berguling-guling di lantai
3). Naik-naik ataupun loncat-loncat di atas kursi atau meja, dsbnya.
4). Menjambak atau memukul teman bermain atau saudara mereka.

Semuanya seolah-olah menjadi hal biasa dan normal buat para orang tua. Hal yang p...selengkapnya »
Membobol bagasi ternyata mudah dilakukan dan sulit terdeteksi. Jika barang bagasi penumpang yang akan dibobol adalah koper, maka membobolnya dengan rasa membuka resleting menggunakan pulpen. Resleting ditusuk dan sesaat itu pula langsung terbuka tanpa perlu merusak. Selama ini banyak penumpang atau korban heran, mengapa isi kopernya hilang padahal tak ada tanda kerusakan. Cara membobolnya memang sangat rapi. Jangan khawatir. Aksi pembobolan dapat dicegah. Paling simpel adalah jangan menyimpan barang berharga di dalam koper. Bawalah barang berharga Anda ke kabin. Cara lainnya, jangan menggunakan koper beresleting. Berikut ini video, bagaimana cara isi koper dicuri serta cara mencegahnya. Semoga dapat bermanfaat dan dapat menjadi pelajaran bagi kita semua. Yuk kita bagikan artikel ini melalui facebook atau twitter agar banyak orang makin tau sehingga makin banyak yang terselamatkan. link youtube: klik disini
Tak seorang pun suka bila orang membicarakan hal-hal negatif mengenai dirinya. Tapi inilah kenyataan dunia yang kita hadapi. Di manapun kita berada, akan selalu menghadapi kemungkinan-kemungkinan itu. Akan ada orang-orang yang tidak puas dengan kebijakan yang kita buat di kantor. Akan ada teman yang iri dengan keberhasilan kita, lalu mencari-cari keburukan kita di belakang. Mungkin ada anggota keluarga yang selalu mengatakan hal-hal negatif mengenai diri Anda. Setan melontarkan jebakan-jebakannya untuk membidik Anda. Dia mencoba menciptakan situasi kepahitan, emosional, dan membuat Anda melupakan janji-janji Allah. Tak mudah memang. Dalam keadaan seperti itu, kita akan mudah terpancing emosi, bereaksi dan berdosa dengan lidah kita. Bagaimana seharusnya respon kita sebagai anak Allah? Aku hendak menjaga diri, supaya jangan aku berdosa dengan lidahku; aku hendak menahan mulutku dengan kekang selama orang fasik masih ada di depanku. Mazmur 39:1. Daud tahu persis ketika menyanyikan Mazmur ini. Dosa terjadi ketika mulut kita bercabang dua. Maka Daud mengendalikan lidahnya. Ia mengendalikan emosinya ketika berhadapan dengan orang fasik. Orang-orang yang hendak menjatuhkannya. Ayat ini berbicara mengenai integritas. Dalam kehidupan masa kini, mungkin `orang fasik` yang Anda hadapi adalah rival, musuh, atau teman yang diam-diam bergunjing mengenai Anda. Bisa jadi dia adalah atasan Anda yang tidak menyenangkan. Atau mungkin, keluarga Anda yang melontarkan kata-kata negatif, yang tidak mendukung Anda. Mengendalikan lidah seperti yang Daud lakukan, bisa kita praktekkan dalam kehidupan kita hari ini. Kita tidak membicarakan orang di belakang alias bergunjing. Tidak membalas orang-orang yang melemparkan perkataan negatif. Kita tidak bereaksi dengan emosi atas perlakuan yang tidak adil terhadap kita. Bagaimana respon kita? Kita mengendalikan emosi berdasarkan firman. Kita mempraktekkan kasih dengan mendoakan dan memberkati mereka. Kita tidak meladeni emosi kita. Bila kita sungguh-sungguh anak Allah, maka kita tahu, tak mungkin dari mulut yang satu keluar berkat dan kutuk. Seperti halnya sumber air memancarkan air tawar dan air pahit dari mata air yang sama (Yakobus 3: 9-11). Ketika Anda mempraktekkan ini di rumah dan di lingkungan kerja, Anda menjadi garam dan terang. Teach your tongue to say the right thing.
Manusia cenderung menyukai hal-hal yang rutin. Rutinitas bisa menjadikan hidup kita nyaman karena semuanya dapat diprediksi, dapat diduga, tidak ada kejutan-kejutan. Rutinitas dan repetisi penting untuk mencapai suatu kualitas yang konsisten. Kita memerlukan rutinitas dalam kehidupan sehari-hari, contohnya rutinitas pelayanan penerbangan dan pelayanan rumah sakit. Bayangkan bila jadwal penerbangan berubah setiap hari atau jam pelayanan rumah sakit tidak rutin. Namun, jangan jadikan kehidupan kita suatu rutinitas. Pada saat Tuhan mengulurkan undangan kepada kita untuk masuk ke hal-hal baru, lepaskanlah hal-hal yang lama dan rangkul yang baru. `Janganlah ingat-ingat hal-hal yang dahulu, dan janganlah perhatikan hal-hal yang dari zaman purbakala! Lihat, Aku hendak membuat sesuatu yang baru, yang sekarang sudah tumbuh, belumkah kamu mengetahuinya? Ya, Aku hendak membuat jalan di padang gurun dan sungai-sungai di padang belantara.` Yesaya 43:18-19. Memang tidak nyaman untuk berubah saat kita sudah terbiasa dengan suatu hal, atau sudah terbiasa melakukan dengan cara tertentu. Tetapi dalam perjalanan menuju kebesaran yang telah Tuhan sediakan, kita mutlak harus berubah. Kenali lima hal yang menghambat perubahan sehingga Anda bisa mengatasinya dan tetap berjalan memasuki destinasi Tuhan bagi Anda. 1. Fear of The Unknown - takut akan hal-hal yang tidak diketahui Perubahan menuntut kita untuk masuk ke tempat-tempat yang baru di mana kita berada di posisi tidak nyaman karena kita tidak tahu dengan pasti apa yang akan terjadi. Banyak orang menjadi tidak bergairah ketika berhadapan dengan sesuatu yang tidak mereka pahami atau kuasai. Perubahan menuntut kita untuk masuk ke tempat-tempat yang baru di mana kita berada di posisi tidak nyaman karena kita tidak tahu dengan pasti apa yang akan terjadi. Kita dituntut untuk meninggalkan zona kenyamanan kita di mana segala sesuatu dapat diprediksi dan beranjak menuju ke tempat yang lebih dalam di mana kita harus berfungsi dengan cara yang baru. Hal-hal yang tidak kita ketahui bisa membuat kita takut dan ragu untuk melangkah maju. Seorang agen perubahan yang sejati rela masuk ke wilayah baru yang belum pernah terjamah sebelumnya. Tidak ada seorang pembunuh raksasa sebelumnya di Israel. Tetapi Daud tahu bahwa bangsa Israel tidak mungkin tetap tinggal dalam kondisi diintimidasi oleh bangsa Filistin. Daud mengerti bahwa dia harus keluar dari rutinitas sebagai gembala kambing domba. Daud menghadapi raksasa Goliat dan membunuhnya sehingga dalam waktu sekejap dia menjadi pahlawan nasional. Tuhan berkata kepada Abraham untuk meninggalkan negerinya dan keluarganya, yaitu segala sesuatu yang merupakan keamanan dan kenyamanannya selama ini. Abraham patuh. Dengan iman Abraham bergerak maju untuk menerima warisannya sekalipun dia belum mengerti seluruhnya. Lawan dan konfrontasi segala ketidakamanan dan rasa takut dalam hidup Anda. `Jangan biarkan ketakutan menguasai Anda sebab Allah memberikan kepada kita bukan roh ketakutan, melainkan roh yang membangkitkan kekuatan, kasih dan ketertiban.` 2 Timotius 1:7. 2. Fear of Risk Factor - takut terhadap faktor resiko Tidak ada perubahan tanpa resiko. Daud mengambil resiko yang sangat besar ketika dia menghadapi Goliat. Tetapi Daud tidak membiarkan ketakutan menguasainya. Ketika faktor resiko dan peluang kekalahan yang kita hadapi sangat besar, namun akhirnya kita berhasil meraih kemenangan, maka kemenangan itu akan sangat indah dan manis. Semakin besar resiko dan peluang kalah, semakin kita menghargai kemenangan kita. Mereka yang berkemenangan adalah mereka yang berani untuk mengambil resiko. 3. Forces of The Environment - kekuatan tekanan lingkungan sekitar Lingkungan tempat tinggal atau lingkungan di mana kita dibesarkan dengan segala elemen-elemennya dapat menjadi satu kekuatan yang menghambat perubahan terjadi. Anggota keluarga dan sanak saudara Anda dapat menolong Anda maju, tetapi sebaliknya mereka juga dapat menghambat kita. Karena itu Tuhan menyuruh Abraham untuk meninggalkan sanak saudaranya dan rumah bapanya. `Dan kalau sekiranya dalam hal itu mereka ingat akan tanah asal, yang telah mereka tinggalkan, maka mereka cukup mempunyai kesempatan untuk pulang ke situ.` Ibrani 11:15. 4. Instant Success Syndrome - sindroma sukses secara instan Zaman kita hidup saat ini adalah zaman di mana orang menginginkan segala sesuatu serba instan dan cepat. Sebisa mungkin orang menghindari menunggu. Sebaliknya, mereka yang kisahnya tertulis di Alkitab, yang membuat perubahan sejarah suatu kota, bangsa atau negara; mereka harus menunggu lama untuk menerima upah ketaatan mereka, bahkan hasilnya baru terlihat sesudah kematian mereka. Abraham tidak pernah melihat penggenapan janji Tuhan kepadanya. Dia tidak pernah menginjak tanah perjanjian, apalagi mendudukinya. Keturunan Abraham yang kesekian yang kelak mengalami manifestasi janji Allah kepada Abraham. `Dalam iman mereka semua ini telah mati sebagai orang-orang yang tidak memperoleh apa yang dijanjikan itu, tetapi yang hanya dari jauh melihatnya dan melambai-lambai kepadanya dan yang mengakui, bahwa mereka adalah orang asing dan pendatang di bumi ini.` Ibrani:11:13 Seperti Abraham, kita harus punya alasan untuk bisa bertekun dan tabah dalam proses perubahan. Alasannya adalah karena kita melihat sesuatu di ujung penantian kita. Visi menghasilkan gairah yang membuat kita mengejar dengan strategi. Oleh karena itu sangat penting memvisualisasi dan menebarkan visi (Habakuk 2:2-3). 5. Unwillingness to Pay The Price - ketidakrelaan membayar harga Tidak ada keberhasilan yang gratis. Hasil perubahan tidak terjadi seketika itu juga pada saat kita melepaskan kenyamanan dan kemudahan kita. Seringkali hasil dari perubahan yang kita lakukan hari ini dituai dan dinikmati oleh anak cucu kita dan generasi berikutnya bahkan oleh generasi yang tidak melihat kita hidup. Saat ini orang Amerika bisa menikmati kehidupan di suatu negeri tanpa diskriminasi warna kulit, tanpa kebencian dan kepahitan. Ini adalah upah dari harga yang dibayar oleh mereka yang memperjuangkan persamaan hak seperti Dr. Martin Luther King. Dia sendiri tidak mengalami apa yang dia impikan. Namun generasi sesudahnya bisa menikmati hasil dari keberanian dan kegigihan Dr. Martin Luther King. Kesimpulannya: tidak ada kebesaran tanpa pengorbanan. Jika Anda sekarang sedang menikmati suatu ukuran kesuksesan, itu karena seseorang telah berjalan di depan Anda dan membuka serta menyiapkan jalan dengan ketekunan dan kegigihan mereka. Jika sekarang Anda sedang membayar harga tetapi belum melihat hasilnya, bersukacitalah. Anda sedang mempersiapkan jalan untuk mereka yang berada di belakang Anda. Sekarang saatnya Anda melangkah keluar dari kotak kenyamanan dan keamanan Anda. Keluar dari kebiasaan dan rutinitas lama. Mungkin jawaban dari dilema di hadapan Anda terletak di dalam kerelaan Anda untuk melakukan sesuatu yang baru secara radikal. Ketika Anda rela melepaskan yang lama, maka Tuhan akan membawa hal-hal baru ke dalam kehidupan Anda. `Marilah kita melakukannya dengan mata yang tertuju kepada Yesus, yang memimpin kita dalam iman, dan yang membawa iman kita itu kepada kesempurnaan, yang dengan mengabaikan kehinaan tekun memikul salib ganti sukacita yang disediakan bagi Dia, yang sekarang duduk di sebelah kanan takhta Allah.` Ibrani 12:2
Apa yang Anda lakukan jika mengetahui kelemahan atau keburukan atasan Anda? Bayangkan ini. Anda adalah calon yang disiapkan untuk menggantikan atasan Anda. Prestasi Anda gilang gemilang. Hampir seluruh karyawan di kantor lebih menyukai Anda ketimbang bos. Parahnya, atasan tahu kalau bawahannya lebih menyukai Anda. Bos tak tinggal diam dan sering mencari-cari kesalahan untuk menjegal Anda. Lalu tiba-tiba, datanglah kesempatan itu. Anda mengetahui bos melakukan kesalahan fatal dalam suatu proyek. Barangkali rekan sejawat Anda akan menyemangati Anda di saat-saat seperti ini. ”Ini waktunya Anda menduduki jabatan si Bos,” begitu kata mereka. Apa yang akan Anda lakukan? Kisah ini ada dalam sejarah. Tepatnya di Perjanjian Lama, 1 Samuel 24. Saat itu Saul mengejar Daud bersama beribu-ribu pasukan untuk membunuhnya. Di tengah pengejaran itu, Saul masuk ke gua untuk buang hajat. Ia sama sekali tak tahu kalau justru Daud dan pasukannya bersembunyi di belakang gua itu. Lalu berkatalah orang-orangnya kepada Daud: ”Telah tiba hari yang dikatakan TUHAN kepadamu: Sesungguhnya, Aku menyerahkan musuhmu ke dalam tanganmu, maka perbuatlah kepadanya apa yang kaupandang baik.” Maka Daud bangun, lalu memotong punca jubah Saul dengan diam-diam. Kemudian berdebar-debarlah hati Daud, karena ia telah memotong punca Saul. 1 Samuel 24:5-6. Jantung Daud berdebar-debar. Itu adalah peringatan dari Tuhan. Dengan memotong punca jubah saja, sebenarnya hati Daud tergoda untuk menuruti anjuran orang-orang di sekitarnya. Daud memang tak membunuh Saul, tapi ia sudah menyentuh ”jawatan” yang bukan haknya. Untung saja, Daud mendengarkan nuraninya. Pemimpin yang dibentuk oleh Tuhan memang tidak melewati proses mulus. Justru lewat tantanganlah, Tuhan mengasah karakter kita, menyiapkan diri kita menjadi pemimpin yang bijak dan takut akan Tuhan. There is no short cut to destiny.
BARCODE BBM CHANNELS
ARTIKEL & KESAKSIAN
Jadwal Ibadah Minggu
21 Januari 2018
Kebaktian I - Pk.06:00 WIB
Pdt. Goenawan Susanto
Kebaktian II - Pk.09:00 WIB
Pnt. Andreas Haryanto
Kebaktian III - Pk.17:00 WIB
Pdt. Goenawan Susanto
Copyright © 2012 All rights reserved. Designed and Developed by GIA Dr. Cipto Semarang