SEPEKAN TERAKHIR
  Minggu, 27 Mei 2018   -HARI INI-
  Sabtu, 26 Mei 2018
  Jumat, 25 Mei 2018
  Kamis, 24 Mei 2018
  Rabu, 23 Mei 2018
  Selasa, 22 Mei 2018
  Senin, 21 Mei 2018
POKOK RENUNGAN
“Bangkitlah, menjadi teranglah.....” [Yesaya 60:1]
DITULIS OLEH
Pdt. Antonius Yulianto
Rohaniwan Pusat
Renungan Lain oleh Penulis:
Home  »  Renungan  »  Dunia Butuh Terang
Dunia Butuh Terang
Selasa, 20 Juni 2017
Dunia Butuh Terang
Roma 8:19-21

Setiap kita tentu pernah mengalami pemadaman listrik secara bergilir atau secara tiba-tiba sehingga rumah kita menjadi gelap dalam beberapa saat. Ada banyak orang terkejut ataupun marah apalagi jika pemadamannya cukup lama. Tetapi saat listrik padam, kita berusaha dengan segala cara supaya rumah kita tidak mengalami kegelapan. Mungkin dengan menyalakan handphone, menyalakan lilin, dan juga lampu darurat. Yang pasti kita mengusahakan untuk mendapatkan penerangan. Supaya tidak terus di dalam kegelapan, maka terang harus datang kepada kegelapan.

Kalau kita melihat dunia di sekitar kita, kondisinya tidak semakin baik karena memang dunia ini telah dikuasai si jahat [1 Yohanes 5:19]. Jauh sebelum surat Yohanes, Nabi Yesaya sudah menyampaikan bahwa kegelapan menutupi bumi dan kekelaman menutupi bangsa-bangsa [Yesaya 60:2]. Sebagaimana nats Alkitab di atas, dunia yang dalam kegelapan, kesia-siaan, dan keputusasaan sedang menantikan anak-anak Allah untuk menjadi terang. Dan terang itu yang harus hadir di dalam kegelapan.

Mari Jemaat yang terkasih, di tengah-tengah pergumulan dan masalah yang kita hadapi, jangan ...selengkapnya »
Suatu hari Michaelangelo, pemahat terkenal dari Italia menerima batu pualam besar dari beberapa orang laki-laki, padahal ia tidak pernah memesannya. Pengangkut-pengangkut batu itu mengatakan bahwa mereka telah membawa batu pualam itu ke rumah pemahat yang bernama Donatelo. Donatelo menolak batu itu, karena melihat banyak keretakan pada batu pualam itu. Ketika Michaelangelo memeriksa batu itu, ia membenarkan pendapat Donatelo, tetapi Michaelangelo melihat batu itu dengan sudut pandang yang lain. Michaelangelo melihat batu itu sebagai tantangan untuk menghasilkan karya seni yang bernilai tinggi. Dari ke hari Michaelangelo berpikir mencari ide, akan diapakan batu pualam yang retak-retak itu. Setelah beberapa waktu lamanya, akhirnya ia menemukan ide yang bagus dan mulai memahat batu pualam itu. Dari batu pualam yang retak-retak itu akhirnya Michaelangelo menciptakan karya seni yang indah dan menarik. Karya seni itu adalah sebuah patung yang besar, yakni patung raja Daud. Manusia sering melihat bahwa kecacatan adalah suatu halangan yang besar untuk dapat berkarya. Ada seorang pemudi tunarungu yang menjadi berkat bagi banyak orang. Kecacatan tidak menjadi penghalang yang besar baginya untuk melakukan hal-hal yang berguna, seperti layaknya orang normal. Orang tuanya memberikan kesempatan untuk kursus menjahit dan kemudian ia bekerja di sebuah garmen. Di garmen itu ia menjadi penjahit gaun pengantin, yang ongkos jahitnya bisa mencapai jutaan rupiah. Orang tuanya juga memberikan kesempatan untuk kursus mengetik dan komputer, sehingga ia dipakai sebagai pengetik buletin di tempat pelayanannya. Yang paling mengagumkan adalah keluwesannya dalam bergaul. Jika ia berkenalan dengan sesama tuna rungu, maka dalam waktu yang relatif singkat ia akan menjadikan mereka sebagai teman. Di antara teman-temannya itu ada beberapa orang yang berbeda agama, tetapi ia memperlakukan mereka dengan baik. Setiap temannya akan diajak ke rumah, kemudian diajarkannya firman Tuhan dan akhirnya diajak ke komsel tunarungu. Banyak anak tunarungu yang telah dibawanya kepada Yesus. Sebagai orang yang sehat, apakah kita dapat menganggap orang yang baru dikenal sebagai teman dan kemudian terbeban membawanya kepada Yesus? Jika Tuhan memakai seorang pemudi tunarungu sebagai alat untuk menjangkau sesamanya, mengapa kita tidak? Yang menjadi pokok permasalahan adalah: Kita tidak pernah serius untuk menggali dan mengembangkan talenta yang Tuhan percayakan. Ingatlah, Tuhan sudah memperlengkapi kita dengan talenta dan suatu saat Ia akan meminta laporan pertanggunganja-wab kita.
Hari yang telah lama dinantikan, akhirnya tiba juga. Pada siang, tanggal 1 Mei 2018, Benay menapakkan kakinya di Bandara Ahmad Yani. Tidak ada kerabat yang menjemputnya. Sambey sahabatnya pun tidak. Maklum, Benay memang tidak ingin kedatangannya diketahui oleh mereka. Dengan taxi bandara ia pun meluncur menuju rumah paman yang sudah sangat dirindukannya. Namun malang tak bisa ditolak. Benay terjebak macet. Ia lupa jika hari itu adalah Mayday, peringatan hari buruh sedunia. Iring-iringan demonstrasi buruh menyemarakkan kota Semarang. Hati Benay kesal sekali dibuatnya. Dari spion tengah, sopir taxi melihat gelagat kekesalan Benay. “Mas, sabar ya? Ini hari mereka.” “Tahukah Mas, latarbelakang peringatan Mayday ini?” tanya pak sopir. Benay mengangguk pelan. “Peristiwanya terjadi pada tanggal 1 Mei 1886. Sebanyak 80.000-an buruh di Amerika Serikat mengadakan demontrasi menuntut pengurangan jam kerja. Saat itu jam kerja buruh sangat tidak manusiawi. Buruh harus bekerja 18 – 20 jam/hari dan tidak ada yang mempedulikan nasib buruk mereka. Demonstrasi itu ditanggapi dengan tembakan senapan yang menewaskan ratusan buruh”, kata Benay. “Baguslah kalau Mas tahu sejarahnya. Kelak jika Mas jadi boss dan mempunyai bawahan, berusahalah untuk berlaku adil dan jujur kepada mereka.” Jemaat yang terkasih. Mayoritas jemaat Kristen mula-mula terdiri dari para budak dan hamba sahaya. Hanya sedikit orang berpendidikan dan orang kaya. Kala itu orang-orang kecil sangat tertarik dengan kekristenan yang mengajarkan bahwa di hadapan Allah semua orang sama. Allah tidak memandang suku-bangsa, status sosial dan jenis kelamin. Dan dengan demikian setiap orang berhak menerima janji Allah [Galatia 3:26-29]. Di sisi lain, bagi orang-orang berstatus sosial tinggi yang tidak ingin kehilangan prestise, menjadi Kristen adalah pergumulan berat. Namun oleh anugerah Allah, ada juga orang-orang terpandang yang dengan sukacita beriman pada Yesus Kristus.Kepada orang-orang kaya dan berpangkat inilah Allah memberikan perintah agar mereka berlaku adil dan jujur kepada para hambanya. Sebab dengan berlaku demikian itu mereka mewujud-nyatakan sifat Allah yang adil dan jujur pada setiap orang. Jemaat yang dikasihi Tuhan. Kita jarang sekali turut mengucapkan selamat hari buruh. Padahal diantara jemaat tentu ada yang bekerja sebagai buruh. Mungkin di benak kita peringatan ini tidaklah penting atau malah mengganggu saja.Namun setidaknya peringatan hari buruh dapat mengingatkan kita akan martabat setiap orang di hadapan Tuhan adalah sama.Dan dengan demikian jika kebetulan kita berstatus sebagai buruh, janganlah berkecil hati. Teruslah berjuang. Bekerjalah dengan tekun dan ulet. Atau kebetulan kita mempekerjakan pembantu rumah tangga atau karyawan di toko atau di perusahaan yang kita kelola, berlakulah adil dan jujur kepada mereka. Perlakukanlah mereka sebagai rekan kerja. Berkatilah dengan memberi upah yang layak untuk mereka terima.Selamat Hari Buruh. Terpujilah Tuhan!
“Simon Petrus naik ke perahu lalu menghela jala itu ke darat, penuh ikan-ikan besar: seratus lima puluh tiga ekor banyaknya, dan sungguhpun sebanyak itu, jala itu tidak koyak” [Yohanes 21:11]. Apa maksud penyebutan angka ini? Jika maksudnya hanya sekedar memberi informasi, alangkah lebih sederhananya disebut “sangat banyak” atau “jala itu penuh”. Atau jika ingin menunjuk pada jumlah ikan yang didapat, lebih lazim disebut dengan satuan berat, seperti kilogram, gram, dsb. Lalu apa maksud dari penyebutan angka 153? Kalau dalam sebuah cerita dicantumkan suatu angka, maka angka itu biasanya ada fungsinya. Demikian juga halnya dengan angka 153 yang ditulis dalam kisah ini. Pada jaman itu, menurut Ilmu pengetahuan Yunani, jumlah jenis ikan yang diketahui berjumlah 153 macam. Karena itu para murid mengasosiasikan angka 153 ini dengan angka jumlah jenis ikan tersebut. Itulah jumlah jenis ikan yang mereka ketahui. Angka itu bagi mereka berarti: semua jenis ikan di dunia ini. Ketika dulu Yesus memanggil murid-murid-Nya, Ia berkata, ’Mari, ikutlah Aku dan kamu akan Kujadikan penjala manusia.’ [Markus 1:17]. Dalam kisah ini, Yesus kembali menegaskan dan mengingatkan murid untuk tetap “menebarkan jala” dan “menjaring jiwa”. Pertemuan awal Yesus dengan para murid terjadi pada peristiwa “menjaring ikan”. Kini pun sesudah peristiwa kematian dan kebangkitan Yesus, dengan peristiwa serupa yang mirip [lihat kejadian dan tempat dalam Yohanes 21:1-14] ingatan murid-murid kembali dibawa untuk mengigat kembali peristiwa tersebut sekaligus mempertegas dan memperjelas panggilan mereka untuk menjadi saksi bagi semua bangsa. Murid-murid menjaring 153 ikan, memiliki makna khusus yaitu perihal tugas bersaksi dan menjangkau jiwa bagi semua bangsa. Ajakan ini bukan terbatas bagi murid-murid yang hidup pada saat itu saja. Melainkan juga panggilan dan tugas kita sebagai murid Yesus di masa kini. Peristiwa pentakosta adalah peristiwa turunnya Roh Kudus bagi setiap orang percaya. Roh yang memberi kita rasa aman, keberanian dan kedamaian untuk kita terus bersaksi mewartakan berita tentag Kabar Sukacita di dalam Yesus Kristus.
Penyebar semangat Roma 12:11 Janganlah hendaknya kerajinanmu kendor, biarlah rohmu menyala-nyala dan layanilah Tuhan. Sejak menerima kepenuhan Roh Kudus pada hari Pentakosta, murid-murid Yesus dipenuhi dengan semangat yang menyala-nyala untuk bersaksi tentang Kristus. Walaupun mereka diancam, dihambat dan dihalangi dalam memberitakan Kristus, tapi oleh karena semangat yang menyala itu mereka tidak menyerah. Mereka tetap giat dalam melayani Tuhan, memberitakan Kristus dan melakukan yang terbaik untuk keselamatan jiwa-jiwa. Tuhan Yesus berkata: ’Tetapi kamu akan menerima kuasa, kalau Roh Kudus turun ke atas kamu’ [Kisah Para Rasul 1:8]. Kuasa adalah kekuatan, tenaga, energi [power]. Gereja yang dipenuhi oleh Roh Kudus akan kelihatan melalui semangatnya di dalam melayani Tuhan dan memenangkan jiwa. Gereja yang memiliki kuasa tidak akan gampang menyerah di dalam menghadapi tantangan hidup. Dia akan memiliki semangat yang menyala dan menyebarkan semangat itu kepada sekitarnya. Seperti kalau ada api yang berkobar pasti di sekitarnya akan terasa panas. Demikian juga gereja yang dipenuhi oleh Roh Kudus, semangatnya akan dirasakan oleh sekitarnya. Namun apa jadinya jika gereja tidak lagi memiliki semangat? Bagaimana sekitarnya dapat merasakan pengaruh gereja, kalau gereja menjadi dingin? Oleh karena itu Firman Tuhan berkata: ’Biarlah rohmu menyala-nyala.’ Atau dengan kata lain, jagalah supaya jangan padam rohmu atau semangatmu. Gereja adalah pusat semangat. Orang-orang yang ada di dalam gereja harus dipenuhi Roh Kudus supaya selalu penuh dengan semangat. Gereja harus memancarkan semangat, sehingga orang di sekitar gereja melihat bahwa ada sesuatu yang berbeda di gereja, oleh karena Roh Allah ada di dalam gereja. Amin. Pdt. Goenawan Susanto
BARCODE BBM CHANNELS
RENUNGAN HARIAN
Berita Bohong
04 Mei '18
Jangan Salah Menilai
15 Mei '18
Berani Menjadi Saksi-Nya
09 Mei '18
Copyright © 2012 All rights reserved. Designed and Developed by GIA Dr. Cipto Semarang