SEPEKAN TERAKHIR
  Minggu, 27 Mei 2018   -HARI INI-
  Sabtu, 26 Mei 2018
  Jumat, 25 Mei 2018
  Kamis, 24 Mei 2018
  Rabu, 23 Mei 2018
  Selasa, 22 Mei 2018
  Senin, 21 Mei 2018
POKOK RENUNGAN
Penyertaan-Nya adalah sumber kekuatan kita.
DITULIS OLEH
Pdt. Laij Andreany
Rohaniwan Pusat
Renungan Lain oleh Penulis:
Home  »  Renungan  »  Nazar Yakub : Jika Engkau Besertaku
Nazar Yakub : Jika Engkau Besertaku
Sabtu, 23 September 2017
Nazar Yakub : Jika Engkau Besertaku
Kejadian 28:20
Di awal Tahun Ajaran baru sekolah, kita menyaksikan bahwa mungkin kita melakukannya. Di jenjang pendidikan Play Group dan TK, orangtua mengantar, menunggui dan kembali membawa pulang anak-anak mereka. Di jenjang SD, SMP, SMA bahkan sampai di Perguruan Tinggi, orangtua mengantar dan menjemput mereka. Beberapa orangtua tidak tega melepas anak-anaknya studi atau bekerja ke luar kota bahkan ke luar negeri. Banyak pertanyaan “bagaimana...” memenuhi hati mereka. Bagaimana kalau anak-anak salah bergaul? Bagaimana kalau anak-anak sakit? Bagaimana kalau anak-anak diganggu orang jahat? Tetapi ada juga orangtua yang dengan tenang melepas anak-anak mereka dengan alasan supaya anak-anak belajar mandiri, tentunya dengan seabreg bekal mengenai hal-hal yang mungkin anak-anak hadapi.

Yakub dan Ribka juga mengalami hal yang sama ketika mereka harus berpisah. Hukum rimba masih berlaku zaman itu, siapa kuat dialah yang menang. Perjalanan tidak secepat dan seaman sekarang, belum ada mobil, bus, kereta api atau pesawat. Sewaktu-waktu Yakub bisa terancam bahaya, diserang binatang buas, berjumpa dengan gerombolan perampok. Yakub adalah “anak mami” yang selama ini ia merasa aman tinggal di kemah bersama Ribka ibunya. Pasti ketakutan menghantui Yakub. Takut tersesat, takut dikeja...selengkapnya »
Yesus sudah bangkit dari kematian, saatnya Dia berbuat sesuatu yaitu membuktikan bahwa diri-Nya benar-benar hidup kepada murid-murid-Nya. Selama empat puluh hari Yesus yang bangkit itu berulang-ulang menampakkan diri-Nya kepada murid-murid-Nya. Yesus yang bangkit pertama-tama menampakkan diri-Nya kepada murid-murid-Nya, yang adalah para rasul dan juga kepada setidaknya lima ratus orang lebih [bnd. 1 Kor 15:5-8]. Pembuktian bahwa diri-Nya bangkit adalah sangat penting karena kebangkitan adalah tonggak bagi gereja mula-mula untuk melangkah lebih lanjut. Muncul pertanyaan: “mengapa Yesus yang bangkit tidak menampakkan diri, sebagai pembuktian bahwa diri-Nya hidup sebagai anak Allah, kepada pemimpin-pemimpin agama Yahudi sebagai pelopor eksekusi penyaliban?” Memang kita tidak tahu alasannya, hanya Yesus saja yang tahu, namun setidaknya kita bisa mengatakan bahwa dengan menampakkan diri-Nya kepada para murid maka Yesus ingin melakukan yang terpenting pasca kebangkitan. Pembuktian kepada para “musuh-Nya” mungkin itu tidak penting bagi Yesus. Yesus ingin tindakan nyata dan segera fokus kepada pemberitaan Kerajaan Allah melalui para murid-murid-Nya. Yesus ingin segera kembali kepada murid-murid-Nya yang selama kurang lebih 3 tahun dibina untuk “mengambil alih” dan melanjutkan misi Allah sebelum Yesus naik ke Surga. Hanya murid-murid sajalah yang layak melanjutkan misi Allah menyelamatkan manusia berdosa di dalam nama Yesus Kristus. Oleh sebab itu Dia memberi kuasa sebagai kelengkapan pekabaran Injil Kerajaan Allah. Saudara-saudara, jikalau kita adalah bagian dari bilangan anggota tubuh Kristus maka kita juga mendapatkan kepercayaan untuk menjalankan misi Allah di dalam nama Tuhan Yesus. Mengapa Yesus selama di dunia harus memanggil para murid? Karena Yesus tidak selamanya di dunia ini sebagai manusia. Yesus ingin berita keselamatan harus terus-menerus disampaikan kepada semua bangsa sampai kapan pun selama masih ada kehidupan keturunan manusia di bumi ini. Maka murid-murid Yesus [gereja] yang harus melanjutkan misi agung ini. Namun sebelum kita bersungguh-sungguh melaksanakan kesaksian dan penginjilan kita perlu menenangkan hati, menunggu perintah bahwa janji Bapa dicurahkan, yaitu kepenuhan Roh Kudus. Mengapa demikian? Karena hanya dengan pimpinan kuasa Roh Kudus kita dimampukan melakukan tugas yang mustahil bagi manusa. Intinya menjalankan misi Allah, memberitakan Injil tidak dengan kekuatan sendiri tetapi dengan kuasa Allah Roh Kudus, dan kalau kita bersedia maka Dia akan membimbing kita dan memberi kemampuan.Amin.
Tiga tahun yang lalu saya membeli sebuah pisau yang menurut saya sangat tajam, karena dibeli langsung dari pandai besi yang baik di Mojokerto kota saya. Tetapi pisau baru itu tidak langsung saya pergunakan, karena saya masih mempunyai pisau sangat tajam yang saya beli di tempat yang sama. Pisau lama itu selalu tajam karena setelah digunakan selalu saya asah. Pisau itu masih saya pergunakan sampai sekarang karena ketajamannya. Hingga suatu saat, saya membuka laci di rumah. Saya menjadi teringat sebuah pisau yang saya beli tiga tahun yang lalu. Kondisi pisau tersebut sudah mulai berkarat dan berjamur. Sehingga ketika saya akan menggunakan pisau tersebut harus diasah ulang dengan sedikit susah payah untuk membersihkannya. Dan hasilnya dapat dilihat, pisau tersebut setelah diasah mulai terlihat ketajamannya. Ketajaman sebuah pisau dapat terlihat saat dipakai dan diasah kembali. Oleh karenanya jika mau digunakan perlu diasah ulang, maka akan terlihat ketajamannya. Demikian juga dengan kehidupan Rohani kita sesungguhnya bisa tumpul dan bahkan “ Mati “ jika kita tidak membiasakan bersentuhan dengan hal-hal Rohani. Sebab saat kita jarang membaca Alkitab dan berdoa maka kita tidak akan bisa mengerti bahasa Allah yang tertulis. Akibatnya kita menjadi seperti “ orang bodoh “ karena sering kalah dalam persoalan dan cenderung terbawa pada hawa nafsu duniawi dan saat kita sadar kita mengatakan “ Kilaf “. Begitu juga kepekaan kita akan hadirat Tuhan tergantung bagaimana hubungan kita dalam doa dan penyembahan kita. Semakin kita banyak berkomunikasi dengan Tuhan dalam doa dan penyembahan maka kita akan mudah mengenali dan memahami suara dan pimpinan Tuhan. Namun sering kali kita tidak melakukannya karena kita mungkin terlalu sibuk dengan pemberian Tuhan dan melupakan dengan yang memberi. Sehingga tidak mengherankan jika hidup kerohanian kita menjadi KETUL. Semakin kita tidak melatih kehidupan rohani kita maka sesungguhnya kita akan menjadi umat yang gampang kalah dan “mati suri“. Kita baru sadar ketika dibenturkan dengan permasalahan hidup, kemudian baru mencari pertolongan Tuhan. Oleh karenanya marilah kita membiasakan diri untuk mempertajam hubungan yang akrab dengan Tuhan dalam doa dan penyembahan serta perenungan Firman Tuhan. Dengan cara demikian jiwa dan hidup kita akan dikuatkan. Jangan merasa dengan ibadah setiap minggu ke gereja sudah cukup, tetapi setiap hari juga harus membangun hidup Rohani di manapun kita berada. Selagi ada kesempatan mari terus membangun hidup rohani kita supaya tidak ketul atau mati suri.
Katarak merupakan penyakit mata yang bisa mengakibatkan kebutaan, namun sebenarnya penyakit ini bisa diatasi oleh dokter dengan operasi katarak. Bisa dibilang sakit ini tidak berbahaya apabila segera diatasi, tetapi akan menjadi sangat berbahaya ketika penyakit ini dibiarkan terus menerus menebal menutup seluruh bagian-bagian di dalam mata. Persoalannya adakah tindakan untuk menghilangkan katarak penyakit penghalang penglihatan manusia itu? Penghalang atau perintang, selalu mempersulit sesuatu. Semuanya jadi tidak lancar, terhambat sehingga tidak sampai pada sesuatu yang diinginkan, sehingga berakhir dengan persoalan serius, menyebabkan kegagalan. Dua murid Yesus yang sedang berjalan ke Emaus, dengan perasaan kecewa dan berduka harus pulang ke daerah asalnya sendiri, karena mereka mengira bahwa drama eksekusi yang berakhir kematian Yesus merupakan akhir dari segalanya, akhir dari sosok Guru Agung yaitu Yesus Kristus dengan segala ajaran dan harapan-harapan yang dibangun-Nya. Ketika mereka di perjalanan sedang bercakap-cakap bertukar pikiran tentang Yesus orang Nasaret, tiba-tiba datanglah Yesus yang tidak mereka kenal, karena ada sesuatu yang menghalangi mata mereka, sehingga tidak mengenali Yesus. Ketika Yesus menanyakan hal apa kiranya yang terjadi, maka mereka menjelaskan tentang apa yang terjadi tentang Yesus. Kemudian Yesus berkata kepada mereka dengan perkataan “hai kamu orang bodoh, betapa lambannya hatimu, sehingga kamu tidak percaya....” [a.25]. Jadi yang menutupi [penghalang] mereka terhadap Yesus adalah hati mereka yang lamban. Saudara kekasih, hati yang lamban selalu menjadi peghalang kita kepada Tuhan. Kita sulit memahami kebesaran dan kebaikan Tuhan bahkan banyak juga orang kristen yang tidak bertumbuh karena hati yang lamban. Seperti apakah hati yang lamban? Yaitu: hati yang dipenuhi dengan perasaan duka, kecewa, kepahitan, tidak ada pengampunan, kurang percaya, bebal, dsb. Hati yang lambat terbuka untuk firman tetapi cepat menerima banyak hal yang negatif sulit untuk melihat karya Tuhan yang besar, sulit bertumbuh dan sulit menerima jawaban Tuhan. Bagaimana dengan saudara saat ini? Bukalah lebar-lebar hati kita untuk firman, dan tutuplah hatimu dari segala hal yang menyebabkan kebodohan dan kelambanan hati. Amin.
Negara Indonesia merupakan bangsa yang didalamnya memiliki keragaman suku, budaya, dan agama. Berbicara mengenai agama atau kepercayaan yang ada, negara Indonesia memiliki 6 agama yang diakui dan dianut oleh penduduknya. Agama Kristen sendiri merupakan agama yang banyak pengikutnya meskipun masih menjadi agama minoritas di negara ini. Dan tidak jarang para pemeluk agama Kristen mengalami deskriminasi agama dan penolakan seperti contohnya, kasus pembakaran gereja dan pelarangan umat Kristen untuk beribadah serta pelarangan mendirikan gedung Gereja. Di dalam keadaan yang seperti itu, akankah kita dapat menjadi orang-orang Kristen yang memancarkan terang kasih Kristus meskipun banyak rintangan yang dihadapi?. Stefanus adalah orang yang mengalami penderitaan dan mati bagi Kristus. Stefanus mengalami penganiayaan dan akhirnya dibunuh dikarenakan ia memberitakan Injil kepada orang-orang yang telah membunuh Yesus, sehingga hal itu membuat orang-orang itu menjadi marah lalu mendorongnya keluar kota dan melemparinya dengan batu hingga ia mati [Kisah Para Rasul 7:54-60]. Dan hal itu juga terjadi kepada jemaat mula-mula akibat dari kebencian yang sama pula terhadap Stefanus sehingga terjadilah penganiayaan yang hebat di Yerusalem [Kisah Para Rasul 8:1]. Penderitaan dan penganiayaan yang dialami jemaat mula-mula adalah karena mereka percaya dan mengakui bahwa Yesus Kristus adalah Mesias. Menjadi pengikut Kristus bukanlah perkara yang mudah namun merupaka suatu ujian bagi iman kita terhadap Dia. Jika kita tidak kuat terhadap tantangan di dunia ini maka kita akan menjadi sama dengan dunia ini. Namun, jika kita tetap memegang teguh iman kepada-Nya maka kita adalah orang-orang yang kuat di dalam mengikut Yesus serta dapat menjadi saksi Kristus dimana kita berada. Jemaat yang terkasih, mungkin kita tidak ikut mengalami penderitaan seperti yang dialami oleh jemaat mula-mula. Oleh sebab itu mari kita mengungkapkan syukur kita dengan hidup seturut dengan Firman-Nya yaitu menjadi anak-anak yang memancarkan terang Kristus dimanapun kita berada. Kehidupan orang Kristen akan selalu disoroti oleh lingkungan sekitar, oleh karena itu mari kita menunjukkan sikap hidup yang sesuai dengan Firman Tuhan dan memberikan contoh yang benar sehingga kehidupan kita menjadi dampak yang baik untuk masyarakat sekitar kita sehingga terang kasih Kristus dapat dirasakan oleh mereka dan melalui itu juga nama Tuhan semakin dipermuliakan.
BARCODE BBM CHANNELS
RENUNGAN HARIAN
Berita Bohong
04 Mei '18
Ketika Lawatan Allah Terjadi
13 Mei '18
Berlaku Adil Dan Jujur Terhadap Hambamu
11 Mei '18
Copyright © 2012 All rights reserved. Designed and Developed by GIA Dr. Cipto Semarang