SEPEKAN TERAKHIR
  Selasa, 12 Desember 2017   -HARI INI-
  Senin, 11 Desember 2017
  Minggu, 10 Desember 2017
  Sabtu, 09 Desember 2017
  Jumat, 08 Desember 2017
  Kamis, 07 Desember 2017
  Rabu, 06 Desember 2017
POKOK RENUNGAN
Percayakanlah seluruh hidupmu kepada-Nya, maka Dia akan memberi kelegaan kepadamu.
DITULIS OLEH
Bp. Andreas T. Loso
Rohaniwan Pusat
Renungan Lain oleh Penulis:
Home  »  Renungan  »  Jalan-Nya Tak Terselami
Jalan-Nya Tak Terselami
Selasa, 10 Oktober 2017
Jalan-Nya Tak Terselami
Yesaya 43:14-21

Seorang pengerja gereja menceritakan pengalamannya sepulang dari menengok orangtua. Ketika membuka pintu rumah, dia begitu kaget melihat lantai ruang utama rumahnya penuh dengan asbes. Ternyata plafon rumahnya hancur karena kayu penyangganya ombrol karena di makan rayap. Ia kebingungan karena harus segara mengganti atap rumah, sedangkan ia belum memiliki dana. Kemudian ia dan keluarga berdoa memohon Tuhan buka jalan.

Sungguh luar biasa pertolongan Tuhan. Seminggu setalah berdoa, tiba-tiba datang seorang teman gerejanya. Temannya yang adalah seorang pemborong langsung menawarkan jasa setelah melihat kondisi rumahnya. Namun karena belum memiliki dana yang cukup, aktifis itu tidak berani menjawab. Kemudian temannya mengatakan bahwa rumahnya akan direnovasi dengan dana yang dimiliki dan kekurangannya akan dibantu oleh teman tersebut. Akhirnya rumahnya bisa direnovasi dengan baik, semua karena Tuhan membuka jalan melalui bantuan temannya.

Menjadi orang percaya bukan berati bebas dari masalah, karena masalah adalah seperti “makanan” yang wajib dinikmati oleh semua orang. Masalah datang tidak pernah pandang bulu, si...selengkapnya »
Seorang ibu dengan tubuh lemah terbaring di atas tempat tidur. Ia sudah seminggu lebih menjalani rawat inap di sebuah rumah sakit. Kondisi sakitnya bisa dibilang lumayan parah. Bahkan karena sulit bernafas, maka dokter harus memasang alat dengan membuat lubang di pangkal lehernya. Tetapi kesan sedih tidak terpancar dari wajahnya. Setiap kali sahabat, kerabat, dan kenalan datang menjenguknya, senyuman selalu terlihat mengembang di bibirnya. Ketika mengalami kesulitan berbicara, ia selalu mengangkat dan menggerakkan kedua jari telunjuknya ke atas dan kemudian mengacungkan kedua jempol tangannya seolah-olah ingin berkata, “Tuhan selalu baik.” Ia begitu tabah hati menghadapi sakitnya. Untuk tabah bukanlah perkara yang mudah. Tabah bukan sekedar sabar, tetapi jauh lebih dari itu. Ada sisi panjang sabar di dalamnya. Karena ketabahan berarti ketahanan [daya tahan] untuk bersabar dalam menghadapi penderitaan, kesukaran, pergumulan, dsb. Bisa dibilang ketabahan adalah ketekunan untuk terus menerus bersabar. Sikap itulah yang dinasihatkan oleh Paulus kepada para penumpang dan crew kapal yang ditumpanginya menuju Roma ketika mereka diombang-ambingkan oleh angin badai yang besar di tengah lautan. Berhari-hari mereka harus berjuang dan bertahan hidup mengatasi ganasnya gelombang. Tidak bisa tidur dengan nyenyak, tidak bisa makan dengan enak. Selalu kuatir karena nyawa yang terancam. Putus asa karena berbagai cara diusahakan untuk menyelamatkan diri tetapi tidak membawa hasil. Cukup berat situasi yang harus mereka hadapi. Fisik mereka capek, energi mereka terkuras, mental mereka kelelahan dan semakin lemah. Tentu dibutuhkan ketabahan hati untuk tetap bertahan. Ketika semua orang mengalami keputusasaan dan kehilangan harap, Paulus tetap tabah hati. Apa yang membuatkan tetap tabah? Ia tetap tabah karena percaya kepada Allah yang sanggup memelihara dan menyelamatkan dari situasi sulit yang sedang dihadapinya. Percaya kepada penyertaan dan pemeliharaan Allah-lah yang membuatnya tetap tabah; tetap bertahan dan kuat menghadapi kesukaran; tetap bertekun dalam kesabaran menanti pertolongan Tuhan. Sehingga dalam situasi sesulit dan seberat apapun, ia tetap optimis, tetap semangat, dan selalu menghadapi semuanya dengan senyuman sukacita. Pengharapannya tidak pernah pupus. Jemaat Tuhan yang terkasih, kita bisa berespon seperti ibu yang sedang menjalani perawatan dan juga seperti rasul Paulus saat menghadapi penderitaan, kesakitan, musibah, kerugian ataupun pergumulan-pergumulan berat lainnya. Dengan tetap tabah hati, maka hidup kita akan lebih terasa ringan dan lebih mudah. Oleh sebab itu Pandanglah saja kepada Yesus yang penuh cinta dan kasih setia.
Mas Nanang baru saja selesai studi SMK jurusan mesin dan bermaksud melanjutkan studi ke jurusan teknik sambil bekerja. Akhirnya dia diterima di salah satu perusahaan bengkel automotif sebagai tenaga teknisi dan sorenya masih memiliki kesempatan untuk melanjutkan kuliah. Namun satu komitmen yang mas Nanang tidak pernah lupa adalah memberikan waktunya untuk melayani anak-anak tunas dan Youth di gerejanya. Bagi mas Nanang apa yang dikerjakan setelah percaya Tuhan Yesus adalah untuk memuliakan Dia melalui hidupnya. Akhirnya mas Nanang dapat menikmati berkat Allah, karena bisa lulus kuliah tepat waktu dan di pekerjaan, dia dipercaya sebagai kepala devisi teknik yang membawahi banyak anak buah. Renungan hari ini sudah tidak asing bagi kita bahkan sudah berulang kali kita membaca dan mendengarkan ulasan dari nats ini, akan tetapi kali ini kita akan membahas sisi yang lain dari nats tersebut, yaitu mengapa kita sebagai orang yang sudah percaya kepada Tuhan Yesus harus mempersembahkan tubuh kita atau hidup kita seutuhnya kepada Allah sebagai perwujudan ibadah sejati kita. Pertama, demi Kemurahan Allah [ayat 1]. Inilah alasan utama mengapa kita mempersembahkan hidup kita kepada Allah, yaitu “demi kemurahan Allah” yang telah mengorbankan dan mempersembahkan Tuhan Yesus mati di kayu salib. Harga yang sangat mahal harus Allah relakan dan korbankan demi menebus kita. Tanpa hal ini dilakukan Allah tidak mungkin kita bisa memiliki dan menikmati kehidupan baru seperti saat ini. Kedua, berkenan kepada Allah [ayat 2]. Ini adalah tujuan hidup kita sebagai orang percaya setelah kita diselamatkan dan dilahir barukan oleh penebusan Tuhan Yesus di kayu salib. Hidup berkenan di hadapan Allah merupakan tujuan hidup kita hari lepas hari sehingga kita bisa melakukan apa yang menjadi kehendak Allah atas hidup kita. Ketiga, sempurna di hadapan Allah [ayat 2]. Ini fokus dan target tertinggi dari hidup kita di kekekalan nanti. Sebab kalau hidup kita tidak berkenan dan tidak sempurna di hadapan Allah, kita bisa saja ditolak masuk dalam kerajaan Allah. Cara untuk melakukan tiga hal ini adalah merubah pola pikir hidup kita, yaitu tidak sama dengan pola pikir dunia dan memperbaharuinya hari lepas hari. Natal adalah wujud persembahan dan pengorbanan Allah seutuhnya demi kehidupan manusia berdosa melalui pribadi Tuhan Yesus Kristus. Dan apa yang dilakukan Tuhan Yesus sepanjang hidup hingga kematian-Nya di kayu salib merupakan wujud persembahan diri dan hidup-Nya kepada Allah. Bagaimana dengan kita setelah percaya Tuhan Yesus, sudahkah kita mempersembahkan hidup kita seutuhnya? Atau kita masih menyisakan sebagian untuk diri kita? Teladanilah Tuhan Yesus, maka kita bisa seutuhnya mempersembahkan hidup kita kepada Allah.
Biasanya ketika seseorang menciptakan atau membuat sesuatu pada pertama kalinya tidak serta merta sempurna, pasti ada trial and error atau percobaan-percobaan dan ada kesalahan-kesalahan pada ciptaannya. Dan dibutuhkan beberapa kali percobaan sehingga sesuatu yang diciptakan itu menjadi sempurna. Tapi tidak demikian dengan pencipta manusia. Tuhan menciptakan manusia hanya dengan sekali bentukan saja [Kejadian 2:7] dan jadilah manusia yang sempurna. Tidak ada kesalahan dalam penciptaan-Nya. Hal yang detail dari fisik manusia sampai pikiran, perasaan, hati, semua sudah diperhitungkan dengan sempurna oleh Pencipta kita. Dia tahu bahwa hati dan pikiran manusia akan mudah dikuasai oleh hal-hal yang terjadi dalam kehidupannya. Karena itu melalui hamba-hamba-Nya, Allah menyampaikan Firman yang merupakan guidebook bagi manusia untuk menjalani kehidupan ini. Salah satu Firman-Nya yang disampaikan kepada Yosua adalah “Janganlah engkau lupa memperkatakan kitab Taurat ini, tetapi RENUNGKANLAH itu siang dan malam, supaya engkau bertindak hati-hati sesuai dengan segala yang tertulis didalamnya, sebab dengan demikian perjalananmu akan berhasil dan engkau akan beruntung”. Dia tahu benar bahwa masalah-masalah yang ada di sekitar kita, pencobaan yang sedang terjadi, sakit-penyakit yang sedang dirasakan akan selalu memenuhi seluruh pikiran manusia sepanjang hari. Karena itu Dia mengingatkan kita supaya yang menjadi perenungan kita baik waktu siang maupun waktu malam hari adalah Firman Tuhan. Bukan masalah, persoalan, pencobaan dan sakit-penyakit. Ketika pikiran kita dipenuhi perenungan akan masalah, persoalan, pencobaan, sakit penyakit, tidak akan ada jalan keluar, tidak akan ada damai sejahtera, dan sudah tentu apa yang menjadi rencana Tuhan dalam hidup kita akan sulit digenapi. Tetapi ketika kita belajar untuk memenuhi pikiran kita dengan perenungan Firman-Nya, Firman itu yang akan menuntun kita berpikir jernih sehingga kita bisa bertindak hati-hati, perjalanan melalui hidup ini akan berhasil, dan kita akan beruntung. Masalah, persoalan, pencobaan, sakit penyakit biar saja ada dalam kehidupan kita, tapi jangan biarkan itu semua menjadi perenungan dalam pikiran dan hati kita sepanjang hari. Biarlah hanya Firman Tuhan saja yang menjadi perenungan dalam hati dan pikiran kita baik waktu siang dan malam hari.
Hati yang tenang Amsal 14:30 Hati yang tenang menyegarkan tubuh, tetapi iri hati membusukkan tulang. Kehidupan kita dikendalikan oleh hati. Apakah kita sedang tertawa, atau sedang sedih , atau sedang marah ditentukan oleh bagaimana keadaan hati kita. Apakah kita sedang bersemangat menjalani hidup ini, ataukah sedang lesu tak bersemangat, juga ditentukan oleh keadaan hati kita. Kesehatan tubuh kita juga dipengaruhi oleh keadaan hati kita. Sebagaimana Firman Tuhan di atas mengatakan bahwa hati yang tenang menyegarkan tubuh, tetapi hati yang iri membusukkan tulang. Firman Tuhan berkata: ’Jagalah hatimu dengan segala kewaspadaan, karena dari situlah terpancar kehidupan.’ [Amsal 4:23]. Oleh karena itu betapa pentingnya menjaga hati kita, agar selalu memancarkan kehidupan yang baik. Tetapi seringkali situasi di luar mempengaruhi bahkan mengendalikan keadaan hati kita. Misalnya tekanan-tekanan hidup, perkataan-perkataan yang negatif dari orang di sekitar kita, atau berita-berita tentang situasi politik atau ekonomi yang membuat kita kecil hati, semua itu seringkali merampas sukacita dan damai sejahtera dari dalam hati kita. Menjaga hati agar tetap tenang merupakan kunci dari hidup sehat dan bahagia. Hati yang tenang adalah hati yang selalu dekat dengan Tuhan. Di dalam dekat dengan Tuhan ada perlindungan yang sebenarnya. Itu bukan sekedar perasaan, tapi sungguh sebuah realitas. Firman Tuhan sendiri memberikan jaminan itu: ’Hanya dekat Allah saja aku tenang, dari pada-Nyalah keselamatanku. Hanya Dialah gunung batuku dan keselamatanku, kota bentengku, aku tidak akan goyah.’ [Mazmur 62:2-3] Jemaat yang dikasihi Tuhan, jika Anda ingin hidup dengan sehat dan memiliki hati yang tenang, jalanilah hidup ini dengan mempercayai Tuhan. Sekalipun dalam hidup ini kita tidak bisa mengendalikan semuanya, tetapi jika kita selalu berada dekat dengan Tuhan, kita mendapatkan perlindungan dan hati kita akan merasa tenang. Tuhan memberkati. Pdt. Goenawan Susanto
BARCODE BBM CHANNELS
RENUNGAN HARIAN
Tabahkanlah Hatimu
28 November '17
Hati Para Gembala
07 Desember '17
Kelegaan/Ketenangan Jiwa Yang Sejati
13 November '17
Copyright © 2012 All rights reserved. Designed and Developed by GIA Dr. Cipto Semarang