SEPEKAN TERAKHIR
  Jumat, 22 Juni 2018   -HARI INI-
  Kamis, 21 Juni 2018
  Rabu, 20 Juni 2018
  Selasa, 19 Juni 2018
  Senin, 18 Juni 2018
  Minggu, 17 Juni 2018
  Sabtu, 16 Juni 2018
POKOK RENUNGAN
“Jikalau kita adalah bagian dari bilangan anggota tubuh Kristus, maka kita juga mendapatkan kepercayaan untk menjalankan misi Allah di dalam nama Yesus,”
DITULIS OLEH
Pdt. Nathanael Rabono
Rohaniwan Pusat
Renungan Lain oleh Penulis:
Home  »  Renungan  »  Yang Dipercaya Tuhan
Yang Dipercaya Tuhan
Rabu, 16 Mei 2018
Yang Dipercaya Tuhan
Kisah Rasul 1:3

Yesus sudah bangkit dari kematian, saatnya Dia berbuat sesuatu yaitu membuktikan bahwa diri-Nya benar-benar hidup kepada murid-murid-Nya. Selama empat puluh hari Yesus yang bangkit itu berulang-ulang menampakkan diri-Nya kepada murid-murid-Nya. Yesus yang bangkit pertama-tama menampakkan diri-Nya kepada murid-murid-Nya, yang adalah para rasul dan juga kepada setidaknya lima ratus orang lebih [bnd. 1 Kor 15:5-8]. Pembuktian bahwa diri-Nya bangkit adalah sangat penting karena kebangkitan adalah tonggak bagi gereja mula-mula untuk melangkah lebih lanjut. Muncul pertanyaan: “mengapa Yesus yang bangkit tidak menampakkan diri, sebagai pembuktian bahwa diri-Nya hidup sebagai anak Allah, kepada pemimpin-pemimpin agama Yahudi sebagai pelopor eksekusi penyaliban?” Memang kita tidak tahu alasannya, hanya Yesus saja yang tahu, namun setidaknya kita bisa mengatakan bahwa dengan menampakkan diri-Nya kepada para murid maka Yesus ingin melakukan yang terpenting pasca kebangkitan.

Pembuktian kepada para “musuh-Nya” mungkin itu tidak penting bagi Yesus. Yesus ingin tindakan nyata dan segera fokus kepada pemberitaan Kerajaan Allah melalui para murid-murid-Nya. Yesus ingin segera kembali kepada murid-murid-Nya yang selama kurang lebih 3 tahun dibina untuk “mengambil alih”...selengkapnya »
Kesatuan mendatangkan berkat Mazmur 133:1-3 Nyanyian ziarah Daud. Sungguh, alangkah baiknya dan indahnya, apabila saudara-saudara diam bersama dengan rukun! Seperti minyak yang baik di atas kepala meleleh ke janggut, yang meleleh ke janggut Harun dan ke leher jubahnya. Seperti embun gunung Hermon yang turun ke atas gunung-gunung Sion. Sebab ke sanalah TUHAN memerintahkan berkat, kehidupan untuk selama-lamanya. Kita tahu bahwa kesatuan itu baik, indah, dan menyenangkan. Siapapun pasti menyukai yang baik, indah dan menyenangkan. Tapi mengapa sulit sekali untuk mwujudkan dan memelihara kesatuan? Kesatuan seringkali hanya sebatas wacana saja, tidak terwujud dalam tindakan nyata. Padahal Firman Tuhan berkata bahwa dimana ada kesatuan ke sana Tuhan memerintahkan berkat-berkat-Nya. Jika tidak ada kesatuan Tuhan tidak akan mendatangkan berkat-Nya. Apakah kita tidak suka diberkati Tuhan? Kita sering berpikir bahwa berkat Tuhan itu bersifat individual. ’Berkat untuk saya tidak ada hubungannya dengan berkat untuk orang lain.’ Padahal menurut Firman-Nya, berkat Tuhan itu tidak untuk seseorang saja, tapi untuk sekelompok orang, diberikan bersama-sama, atau dengan kata lain bersifat kolektif. Tuhan memberkati sebuah keluarga maupun gereja secara bersama-sama. Di Alkitab, janji berkat Tuhan itu bersifat kolektif. Sebagai contoh Kisah Para Rasul 2:39 mengatakan: ’Sebab bagi kamulah janji itu dan bagi anak-anakmu dan bagi orang yang masih jauh, yaitu sebanyak yang akan dipanggil oleh Tuhan Allah kita.’ Jika Tuhan memberkati sebuah keluarga, maka semua yang ada di keluarga itu ikut merasakan berkat Tuhan. Bahkan berkat Tuhan bisa berlaku untuk sebuah kota. Firman Tuhan berkata: ’Usahakanlah kesejahteraan kota ke mana kamu Aku buang, dan berdoalah untuk kota itu kepada TUHAN, sebab kesejahteraannya adalah kesejahteraanmu.’ [Yeremia 29:7]. Jadi kita tidak boleh memikirkan kesejahteraan diri kita saja. Kalau kota kita mengalami kesulitan, kita yang tinggal di dalamnya juga akan mengalami kesulitan. Kalau kota kita sejahtera dan diberkati Tuhan, maka kita pun akan ikut merasakan kesejahteraannya. Marilah mulai sekarang kita berdoa dan mengerjakan segala sesuatu bukan untuk kepentingan diri kita masing-masing. Berdoalah dan usahakanlah kesejahteraan untuk keluarga, gereja dan kota kita. Peliharalah kesatuan, agar berkat Tuhan senantiasa mengalir bagi kita bersama. Amin. Pdt. Goenawan Susanto
Anak SD akan lebih mudah mencerna ilmu pengetahuan tentang tanam-tanaman yang diajarkan kepada merekaketika diajak keluar kelas. Kepada mereka ditunjukkan secara visual jenis-jenis tanaman dan pepohonan yang ada di sekitar mereka. Pohon mangga menghasilkan buah mangga. Pohon jambu menghasilkan buah jambu. Pohon pepaya menghasilkan buah pepaya, dan seterusnya. Dari buahnya kita mengenal pohonnya. Setiap jenis pohon menghasilkan buah yang khas. Ini adalah sesuatu hal yang alamiah. Dalam Matius 3:1-12, Yohanes Pembabtis menyampaikan hal yang sama, sesuatu yang sebenarnya sangat alamiah. Dengan jelas dan tegas ia mengatakan bahwa orang yang menyatakan dirinya sudah bertobat pasti menghasilkan buah yang sesuai dengan pertobatan. Sebagai seorang pengajar kebenaran Taurat, seharusnya orang Farisi menghasilkan buah pertobatan seperti yang diajarkannya. Pertama, kejujuran bukan kemunafikan. Orang farisi suka berdoa hanya untuk dilihat orang banyak, padahal hati mereka jauh dari Tuhan. Kedua, kepedulian membebaskan yang tertindas bukan membebani orang dengan peraturan agamawi. Ketiga, kerendahan hati untuk belajar kebenaran bukan selalu menyalahkan. Orang Farisi merasa dirinya benar dan menyalahkan orang lain. Pertanyaannya yang perlu kita renungkan: Sudahkan kita bertobat ?. Sudahkan kita menghasilkan buah yang sesuai dengan pertobatan ? Sudahkan kita jujur di hadapan Allah dan semua orang ? Sudahkan kita menolong orang lain yang tertindas dan terbelenggu oleh ikatan dosa ? Bersediakah kita terus belajar dan melakukan kebenaran Firman Tuhan ? Ingatlah, bahwa kapak sudah tersedia pada akar pohon dan setiap pohon yang tidak menghasilkan buah yang baik, pasti ditebang dan dibuang ke dalam api [ayat 10]. Marilah kita gunakan kesempatan yang ada dengan sebaik-baiknya.
Setelah cukup beristirahat dan melepas rindu dengan keluarga terdekat. Benay segera menyambangi Sambey, sahabatnya. Di halaman depan gereja mereka berjanji untuk bertemu. Sambey sudah tak sabar menunggu kedatangan Benay yang sangat dirindukannya itu. Begitu dilihatnya Benay turun dari angkot orange di seberang jalan, segera ia berteriak keras, “Bennn....Benaaaaaay!” “Sambeeeeey....!” teriak Benay membalas. Begitu jalanan sepi, Benay segera berlari mendapatkan Sambey. Dua sahabat kental ini segera berpelukan sangat erat dan bertangis-tangisan. “Ben...Ben...aku kira kamu sudah mati di Iraq”, ucap Sambey sambil sesenggukan. “Gak Sam, aku masih hidup. Tuhan melindungi aku dari segala marabahaya, bahkan dari bom sekalipun.” Pertemuan dua sahabat ini tidak hanya menarik perhatian jemaat yang menanti ibadah pentakosta. Mereka keluar dan turut merayakan kedatangan Benay. Beberapa jemaat tak kuasa menahan tangis haru dan terduduk lemas karena tak menyangka bisa melihat Benay kembali. Terlebih Sambey, energi dan emosinya terkuras habis. Namun ada sukacita tak terkira yang menguasai hati Sambey dan Benay. Hingga mereka tak menyadari jika sudah berangkulan cukup lama. Jemaat yang terkasih. Perjumpaan saling merindukan antara Sambey dan Benay di atas memberikan gambaran kepada kita akan kerinduan Tuhan untuk berjumpa dan menyertai kita setiap hari melalui Roh Kudus. Kerinduan Tuhan itu penting untuk kita respon dengan kerinduan yang sama, yaitu rindu dipenuhi dan dipimpin oleh Roh Kudus. Untuk dapat mempunyai kerinduan tersebut, pertama, kita perlu menyadari bahwa pimpinan Roh Kudus adalah kebutuhan kita yang sangat penting. Tanpa Roh Kudus hidup rohani kita akan mandul karena tak mempunyai kuasa untuk melawan keinginan daging [Roma 8:2-9]. Kedua, Tuhan tidak eman-eman untuk memenuhi kita dengan Roh Kudus. Jika kita memintanya—dalam doa—maka Tuhan akan memberikan Roh Kudus untuk memenuhi dan memimpin hidup kita. Jika ini terjadi maka terjadilah perjumpaan saling merindukan antara kita dan Roh Kudus. Perjumpaan itu pastilah diliputi dengan sukacita dan kekuatan. Jemaat yang dikasihi Tuhan. Kebutuhaan kita akan berkat-berkat Tuhan secara materi tidak akan lebih penting dibandingkan kebutuhan kita akan Roh Kudus. Oleh sebab itu, milikilah kerinduan yang terdalam dan mintalah pada Tuhan agar hidup kita dipenuhi dan dipimpin Roh Kudus. Maka Tuhan akan mengabulkan permintaan kita dengan memberi yang terbaik, yaitu Roh Kudus. Bukalah hati, berdoalah dan sambutlah kehadiran Roh Kudus dalam hidup kita. Selamat berjumpa dengan Roh Kudus setiap hari. Selamat menikmati pimpinan-Nya. Terpujilah Tuhan!
Pada suatu hari ketika saya sedang berjalan-jalan di taman bermain, disitu banyak anak-anak kecil yang sedang asik bermain di wahana bermain yang ada. Tapi ada yang menarik perhatian saya yaitu, ada seorang anak kecil berdiri sendirian dipojokkan ruangan itu sambil membawa banyak mainan ditangannya. Dan tiba-tiba dia menghampiri seorang anak kecil lainnya dan tanpa alasan yang jelas lalu ia memukul anak tersebut dan merebut mainan yang dibawa anak itu. Sehingga anak yang dipukulnya langsung menangis sejadi-jadinya. Entah siapa yang mengajarkan anak itu untuk berbuat demikian dan tidak ada yang menyuruhnya. Dia hanya melakukan apa yang benar menurut keinginannya sendiri. Tidak dapat dipungkiri terkadang kita bertindak seperti anak kecil tersebut, dimana kita melakukan hal-hal yang menurut kita benar menurut keinginan daging kita tanpa melihat apakah itu sesuai dengan kebenaran Firman Tuhan. Hal itulah yang disebut sebagai tabiat dosa, karena diri kita dilahirkan ke dunia telah membawa benih dosa. Namun jangan sampai hal itu menjadikan kita untuk seenaknya berbuat dosa terus menerus, melainkan harus bisa meninggalkan kehidupan dosa itu dengan menjaga hidup kudus dihadapan-Nya. [Roma 12:1-2] dijelaskan bahwa kita tidak mungkin dapat berkenan kepada Allah jika kita tidak memberikan tubuh kita sebagai persembahan yang hidup dan yang kudus kepada Allah. Dan hal tersebut hanya dapat dilakukan apabila kita hidup seturut dengan Firman-Nya dan tidak menjadi serupa dengan dunia ini. Sehingga kita dapat membedakan apa yang baik dan apa yang tidak berkenan dihadapan Allah. Menjaga kekudusan hidup melalui perbuatan dan tindakan sesuai dengan Firman-Nya merupakan keharusan sebagai anak-anak Allah. Itu merupakan hal yang harus kita kerjakan terus menerus selama kita hidup di dunia ini. Karena kita mempunyai tanggung jawab kepada Allah untuk hidup benar dan memberikan yang terbaik bagi Allah. Marilah kita sebagai jemaat dan tubuh Kristus selalu memperbaharui tindakan kita sesuai dengan Firman Tuhan, maka di situlah terlihat kesungguhan kita dalam mengikut Kristus. Serta menjalani hidup yang tidak lagi diperhamba oleh dosa.
BARCODE BBM CHANNELS
RENUNGAN HARIAN
Etos Kerja
02 Juni '18
Keputusan Tuhan Yang Terbaik
29 Mei '18
Kami Tidak Takut !
07 Juni '18
Copyright © 2012 All rights reserved. Designed and Developed by GIA Dr. Cipto Semarang